3 tahun suami perb0dohkan saya, bertanggungjawab sebagai suami mithali. Khamis depan, saya akan diceraikan

Dari segi luaran, wranita itu nampak sopan, bertudung tutup d4da, berstokin dan tutur katanya lembut. Berkali – kali dia memohon maaf kerana mengguriskan hati saya dan menjelaskan dia tiada niat untuk mengh4ncurkan rumah tangga saya, tetapi sekadar menumpang kasih..

#Foto sekadar hiasan. Saya dan suami sudah 7 tahun berkahwin. Kami bahagia, dikurniakan sepasang cahaya mata berusia 6 dan 4 tahun. Sepanjang tempoh perkahwinan, suami baik sangat dan tidak pernah mengabaikan tanggungjawab zahir dan batin. Alhamdulillah..

Anak – anak juga manja dengan bapa mereka. Tiga bulan yang lalu, saya menerima mesej di WhatsApp dari seorang wanita yang saya namakan sebagai Farah. Dia mengaku bahawa dia adalah kekasih suami saya. Pada mulanya, saya ragu – ragu kerana saya tak perasan langsung perubahan pada suami.

Dia pergi kerja pagi, balik petang seperti biasa. Bila hujung minggu, dia lepak di rumah saja dengan anak – anak. Tak mahu berfikiran negatif, saya bertanya tentang perkara itu pada suami dan suami mengaku Farah adalah kekasihnya.

H4ncur hati ini mendengar pengakuan suami, saya menangis tanpa suara. Allahu, s4kitnya rasa dikhi4nati. Suami beria – ria memujuk dan menjelaskan wanita itu adalah rakan sekerjanya. Mereka mula rapat semenjak tiga tahun lalu dan hanya berhubung melalui telefon.

Adakalanya mereka keluar makan tengah hari bersama – sama. Saya mengaku yang saya bukan jenis memeriksa telefon bimbit suami. Suami kata, dia memang cuba berterus terang dari awal, namun keadaan selalu tidak mengizinkan.

Malam itu, saya menangis semahu – mahunya. Saya memohon pada Allah agar berikan saya kekuatan jiwa dan raga. Selepas dari hari itu, saya mengumpul seluruh kekuatan untuk duduk semeja dengan suami dan kekasihnya.

Suami mengaku sayangkan saya dan Farah pada masa yang sama. Malah meminta izin untuk berkahwin dan berjanji akan berlaku adil. Dari segi luaran, Farah nampak sopan, bertudung tutup d4da, berstokin dan tutur katanya lembut.

Berkali – kali dia memohon maaf kerana mengguriskan hati saya dan menjelaskan dia tiada niat untuk mengh4ncurkan rumah tangga saya, tetapi sekadar menumpang kasih. Saya tidak tahu dari mana datangnya ketabahan saya semasa suami dan Farah bercerita tentang awal perkenalan mereka dan bagaimana terbitnya rasa cinta.

Allah beri saya kekuatan, saya hanya senyum. Hati saya? Saya tak tahu, kosong. Menurut Farah, dia terpik4t dengan suami saya kerana sikap suami yang baik dan mengutamakan keluarga. Malah dia langsung tidak malu mengakui bahawa dialah yang mula mendekati suami.

Nekad betul ye? Saya suka sikapnya yang berterus terang itu walaupun hanya mengambil masa tiga tahun. Namun agak terkilan sedikit kerana dalam masa tiga tahun itu saya dibiarkan syok sendiri dan yakin hati suami hanya untuk saya. Namun Allah Maha Kuasa.

Setelah mendengar penjelasan mereka, maka saya beri keizinan tetapi dengan syarat, suami perlu melepaskan saya. Suami tidak setuju dan meminta saya menerima Farah sebagai madu. Farah pula menangis memohon agar saya tidak merumitkan lagi keadaan.

Sungguh itu bukan niat saya. Saya sudah penat berfikir, saya tidak memberikan suami pilihan sama ada mahu memilih saya atau kekasihnya kerana bagi saya, selepas terjalinnya hubungan cinta antara mereka, maka saya sudah dijadikan sebagai pilihan kedua.

Perbincangan hari itu tidak berakhir dengan baik. Saya tetap dengan keputvsan saya meminta untuk dilepaskan. Selepas pertemuan itu juga, suami berkali – kali merayu agar saya menerima perkahwinan itu. Malah dia melabelkan keengganan saya sebagai eg0 dan tamak.

Eg0 ke saya? Tamak ke saya? Sepanjang perkahwinan saya cuba menjadi isteri terbaik. Saya jalankan tanggungjawab dan hanya cintakan suami saya sepenuh hati. Rasanya saya berhak untuk mendapat sepenuh cinta juga.

Tolonglah, tidak mudah bagi saya. Saya tidak mampu. Saya percaya satu hati untuk satu nama. Saya percaya hati itu milik Allah, Allah juga yang mengubah hatinya untuk wanita itu. Saya tidak menolak poIigami itu sunnah Rasul tetapi saya juga manusia biasa.

Saya tidak yakin saya akan ikhlas, maka lebih baik berundur lebih awal. Saya meminta untuk dilepaskan bukan kerana tak sayang, tetapi kerana suami tidak jujur. Walaupun suami tiada niat untuk berkahwin dengan wanita itu, saya akan tetap meminta untuk dilepaskan.

Saya tidak boleh menerima kecurangan ini. Sungguh s4kit untuk ditelan, perit. Tak apalah, semoga semuanya selamat. Dengan anak – anak juga saya telah jelaskan yang ibu dan ayah dah tak boleh duduk bersama – sama. Nanti mereka akan ada ibu yang baru dan perlu hormat serta sayang dia seperti mana mereka hormat dan sayang saya.

Alhamdulillah, anak sulung faham, tetapi yang bongsu ini belum mengerti sepenuhnya. Maklumlah baru berusia 4 tahun. Syukur saya dikurniakan anak – anak yang kuat seperti ibunya. Khamis depan, saya akan dilepaskan. Wallahi, saya redha, rela dan pasrah.

Kepada suami, semoga bahagia selamanya. Jagalah keluarga baru awak elok – elok. Terima kasih sebab jaga saya selama ini. Saya harap bakal isteri awak dapat menjaga Along dan baby seperti anak sendiri. Saya tak menyimpan d3ndam, saya okey. Awak tahu saya kuat kan? Terima kasih sekali lagi.

Komen Warganet :

Rina Suriati : Sedihnya saya baca kisah ni. Kalau terjadi kepada saya pun saya akan buat keputvsan seperti dia. Bila hati dah terIuka dan kosong selepas dikecewakan tak ada guna hidup bersama lagi. Puas ke hati kamu wahai encik suami?

Jangan ingat apa yang dibuat oleh kamu itu mudah dan senang untuk seorang isteri terima dengan jiwa tenang dan terbuka. Hakik4tnya bila telah tawar hati buatlah apa sahaja takkan kembali seperti asal.

Siti Munawarah Suyud : Saya pon macam tu sebiji macam cerita saya alhamdulillah Allah berikan yang lebih baik aminnn, dalam suami isteri bila dah ditipu dan dicurangi saya langsung tak boleh terima sama macam awak.

Menumpang kasih tu alasan b0doh dan b4ngang perempuan giIa saje yang akan buat macam tu. Dah tak laku so akan h4ncurla rumah tangga dari a to z. Semoga anda diberi jalan keluar yang lebih baik anggap saje s4kit gigi dan gigi tu telah dicabut so happy. Good Luck all the best.

Nain Aziz : Sanggup lepaskan isteri pertama demi kekasih hati… Wahhh… Kehidupan yang dibina atas kemusn4han seseorang jarang yang berjaya. Apatah lagi dengan tangisan air mata isteri yang menyayangi suaminya sepenuh hati.

Kasihan anak – anak. Ibu dan ayah terpisah. Pasti akan ada keadaan duduk dengan ayah rindu ibu. Duduk dengan ibu rindu ayah. Selfish! gudluck dengan isteri dan umah tangga baru.

Farizan Fauri : Bertabahla sis. Kepada perempuan tu.. What u give u get back. Allah itu ada. Jangan ingat lepas kat dunia. Untuk suami dan kekasih gelapnya tu kat akhir4t nanti ko mintak la tolong kat pompuan yang dah ko rosakkan kebahagiannya dan kepercayaannya ni. Alasan semua tak menggembirakan. Semoga sis dan ur kids akan mendapat kebahagian yang berlipat ganda lepas ni. Ni doa saya ikhlas.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.